Wednesday, December 22, 2010

Love is cinta Ep.2


Dah lama rasanya tidak menulis di ruangan nie..mana tidaknya, kerja seharian masih lagi membelenggu diri..disulami dengan aktiviti yang membunuh masa-masa terluang..hari-hari yang menjanjikan kebahagian kadang-kadang juga akan disulami dengan kedukaan.Itulah lumrah hidup yang mesti dihadapi. Kadang-kadang terfikir dalam benak otak ini, setiap perhubungan perlukah wujudnya persengketaan.

Aku dapat mendengar luahan yang dikeluarkan rakan-rakan, tapi bila berfikir sejenak, apa yang dinasihatkan tidak juga aku gunakan pada diri sendiri. Benarlah apa yang dikatakan orang, cakap memang senang, tapi bahu yang memikul amatlah sukar untuk melakukannya. Sampai bila hidup ini harus diselubungi berlenggu perasaan yang tak pasti..

Wednesday, July 28, 2010

Kampung halaman ep. 2


Dah sampai penghujung bulan 7, yakni bersamaan dengan bulan Julai tahu 2010. Tinggal lagi 2 hari untuk masuk ke bulan yang aku nanti-nantikan, bulan kemerdekaan juga ketibaan bulan Ramadhan. Tapi puasa aku tahun ini disambut dengan sedikit kesayuan dalam hati, mana tidaknya, tiada lagi lauk pauk masakan ibuku yang dapat aku jamah dan tiada lagi hilai tawa ketika berbuka puasa bersama keluarga. Apapun yang aku tempuhi harus dihadapi dengan tenang, kerana itulah salah satu cabaran dari segi psikologi yang biasa dialami oleh seorang anak rantau seperti aku.

Tapi aku mungkin tidak terlalu sedih, kerana diawal usia muda aku dulu aku selalu berjauhan dari keluarga. Lepas tingkatan 3, terus aku memegang posisi sebagai anak rantau walaupun tempat aku merantau itu di dalam negeri sendiri. Tamat spm, masih lagi terpaksa merantau walaupun hanya bersebelahan negeri. Tetapi waktu itu banyak mengajar aku untuk hidup berdikari. Dan seterusnya merantau lagi hingga aku betul- betul telah merasa letih. Jauh perjalanan luas permandangan. Bak kata orang-orang tua. Tapi semua bergantung pada diri masing-masing jika kita mula membuka minda kita.

Selepas tamat pangajian, kepala aku mula memikirkan dan menghalang diri aku untuk merantau, tetapi apakan daya, kita hanya merancang tuhan yang menentukan. Aku tetap memegang nama anak rantau. Di mana bumi dipijak, disitu langit dijunjung. Masuk kandang kambing, mengembek, masuk kandang harimau mengaum, lebih baik duduk umah. Sapa suruh ko pergi masuk kandang haiwan tu!!takda akai ka?

Maka menetaplah aku di negeri orang. Tetapi, 2 hari lagi menjanjikan aku akan pulang ke kampung halaman. Membawa senyuman termanis untuk insan-insan yang tersayang..

Wednesday, July 21, 2010

Cerita pelangi hitam putih ep. 2


Salam kepada semua pembaca blog aku 2 3 empat kerat jer nie. Takde apa yang nak aku coretkan pada pagi Khamis yang mendung lagi indah ini. Tapi marilah kita mulakan.

Biasalah kedatangan aku di waktu pagi ke pejabat pasti dimulakan dengan ucapan pembukaan bismillah. Dan memandangkan tempat aku kerja nie meliputi ramai bangsa-bangsa dari kalangan mereka yang kurang aku berkomunikasi, maka terpaksalah ucapan salam digantikan dengan "Hye, good morning,how are you today?" Tapi memandangkan aku dah biasa dan hari-hari mengucapkan perkataan yang sama, maka tidak pula aku merasa janggal dengan apa yang aku ucapkan.

Aktiviti pagi aku di pejabat mula dimulakan dengan melihat email-email yang berada di akaun email-email aku. (Kantoi banyak akaun email). Manalah tahu terdapat peluang kerja yang lebih baik memanggil untuk menginterview aku nie yang tak seberapa hebat dalam bidang pekerjaan. Tapi bak kata orang, rezeki, jodoh pertemuan, ajal dan maut semua di tangan tuhan. Kita hanya mampu berusaha dah terus berusaha tanpa perasaan putus asa.

Tabiat aku jugak diwaktu pagi suka membaca blog-blog rakan yang mana bermacam-macam coretan yang dapat aku baca. Ada yang bercerita tentang kehidupan, update pekerjaan, luahan perasaan, masalah dalaman dan bermacam-macam lagi. Bermacam-macam info dan teladan yang dapat aku ambil dan simpulkan bagi menjadi iktibar bagi menempuh kehipudupan yang bakal mendatang.

Hidup tak semestinya kita selalu berada di atas. Kadangkala kita akan berada di bawah dan kadangkala juga kita akan berada di atas. Jati diri siapa sebenarnya kita dan dari mana kita bermula seharusnya tidak harus dilupakan, walaupun pelbagai persekitaran yang kita tempuhi. Apa yang kita jalani dalam kehidupan ini sebenarnya mudah, cuma kita menyulitkan dan memikirkannya terlalu komplex sehinggakan mencampuri emosi, akal fikiran dan perbuatan yang kita hendak lakukan. Kejayaan yang dikecapi haruslah disyukuri, walaupun kita tak mencapai apa yang dihajatkan.

Jika kita melihat kejayaan seseorang, jadikan ia suatu perangsang dalam kita menempuhi hidup ini, walaupun si yang berjaya riak tak sombong dengan kejayaan nya.

Hidup ini sebenarnya mudah, harungi dan hadapi dangan tenang.


Monday, July 12, 2010

Kawan ep. 2


Di sini aku saja2 ingin menceritakan kisah, bukan kisah jugaklah, apa yang sebenarnya aku lakukan di hujung minggu yang lepas. Betul kata orang, berkawan biar beribu dan berkasih biar satu. Tetapi kenapa mereka tak sebut pasal berkahwin? Berkahwin pulak berapa?..tanya hati tanya rasa.

Hujung minggu yang lalu ketika aku bermain muka buku, yakni lebih dikenali sebagai facebook dalam bahasa Melayunya, minda aku memikirkan apakah yang akan ku lalukan pada hujung minggu. Biasalah perkara macam ni akan bermain di fikiran bila kita berada di dalam keadaan tiada siapa yang menemani. Lantas aku mulalah menggapai telefon mudah alih kesayanganku dan mendail nombor-nombor yang sepatutnya. Mesej dihantar. Tapi tiada jawapan yang yang diterima. Aku mula faham kerana itulah petanda awal yang menunjukkan aku akan keseorangan pada hujung minggu ni..Hati mula berasa sedikit sayu bila memikirkan keadaan yang aku alami..

Hari Sabtu menjanjikan hidangan bantal empuk di katil dan disitulah aku beradu, sambil menantikan panggilan dari individu yang bergelar kawan. Satu demi satu senarai nama dalam telefon mudah alih ku tatap. Aku mempunyai ramai kawan. Tapi ...., kesibukan kerja dan komitment menjadikan aku faham keadaan mereka. Maka sabtu ku cuma berakhir di rumah bersama bantal empuk dan tilam eric (entah aper nama aku pun lupa). Aku menantikan hari esok dan berharap perubahan akan berlaku.

Hari Ahad, tanggal 11 Julai 2010, pagi itu aku bangun agak lewat kerana pada malan hari sebelumnya aku telah menonton semua cerita yang berasa di semua siaran sehingga mata mudah terasa pedih dah sakit. Bangun pagi aku pada pagi itu ditemani sedikit silauan cahaya matahari yang dapat mencelah di ruang tingkap yang sedikit terbuka, yang mana silauan itu membolehkan aku melihat habuk-habuk yang berterbangan akibat tiupan angin waktu pagi yang menghembus lembut. Seperti biasa, telefon mudah alih ku tatap lagi, tiada miss call atau lebih senang di sebut, panggilan yang terlepas.macam mana terlepas panggilan??pening-pening.

Aku mengeluh lagi dan menjangkakan hari ini seperti hari-hari semalam. Tiba-tiba, berkeping pesanan sms membuatkan hati kau berbunga-bunga. Mana tidaknya, hari ini hari yang mula menampakkan cahayanya.

Pesanan ringkas tersebut tertulis begini:

Dari Kajang : Lu apa ceta bro?
Dari Penulis : Tada apa2 ceta, wa lepak umah jer.
Dari Kajang : Aper ceta lu lepak umah nie der, layan jiwang ke der?
Dari Penulis : Sesaja.
Dari Kajang : Lu tunggu wa datang der. Hari nie kita pusing Selangor. Amacam? Lu berani..?
Dari Penulis : Lu jangan buat giler der nak datang dari Kajang.
Dari Kajang : Der, jangan cakap banyak lah der, wa sampai wa mesej der.Der tunggu jer wa
sampai.
Dari Penulis : Ma'wne? (mane versi perli)
Dari Kajang : Dataran Merdekalah der. Lagi mau tanya ka?
Dari Penulis : Okai...

Maka, dalam fikiran ku terbayang apakah yang akan dilakukan bila bersamanya, kerana....Jam menunjukkan waktu 7.30 pm. Dataran Merdeka pada waktu ini, mengeluh aku dibuatnya.Mana taknya, terlalu ramai nyamuk-nyamuk yang berkeliaran, dan melepaskan asap ibarat pejabat kesihatan melakukan fogging. Tiada aktiviti lain yang akan dilakukan bila bersamanya,..yang pasti, aku merasai apa yang telah lama aku tinggalkan. Dan dia, datang tepat pada masanya.

From Kajang with steel heart-to Kuala Lumpur with the slow one.

Kajang->Kuala Lumpur-> Shah Alam-> Puchong-> Kuala Lumpur

Monday, July 5, 2010

Jauh menyimpang di persimpangan

Dulu, semasa mula melanjutkan pelajaran di sekolah menengah, dididik dan diasuh bagaikan kain putih yang ingin dicorakkan warnanya. Dan mula berpindah ke sekolah menengah teknik dimana di situ di ajar erti kehidupan, berdikari, agama dan penentuan soal hidup yang belum tentu di masa hadapan. Syukur kepada-NYA bila dapat melanjutkan pelajaran ke menara gading.Menara gading, kenapa di panggil menara gading.Tidak menara tanduk ke, menara yang tinggi ke..tapi menara gading.

Bermula di sini kisah kehidupan seorang dewasa pun bermula.Ranjau kehidupan dan halangan-halangan getir mula bertambah. Berbeza daripada kehidupan di sekolah menengah dahulu. Kini melangkau ke alam pekerjaan, semakin lama semakin kecundang. Sedikit demi sedikit kelalaian, kelekaan di adaptasi di dalam cerita kehidupan. Dan masa semakin pantas berlalu, meninggalkan persoalan dan pertanyaan dalam ruang benak minda. Benarlah kata orang zaman dahulu kala, hidup tak selalunya kita berada di atas...

Wednesday, June 23, 2010

Cerita pelangi hitam putih


Aku lihat layu dalam Melayu.Aku pasti bukan aku seorang saja yang nampak dan ada juga bercadang bertanya tuan punya tetapi bercampur risau dengan tak tergamak. Aku takut nanti dikata tak bersyukur dan dikata tak sedar diri, jadi aku pun menyendiri, memerhati dan akhirnya mengakui yang sebenarnya kita sendiri yang membiarkan bunga raya melayu ke kanan dan dibiar bunga tak cantik mekar di kiri.

Aku lihat layu dalam Melayu, tanah air kita yang punya yang dulunya kita siram kita baja, tapi angin api kita lupa."Takkan Melayu hilang di dunia" bak kata hang tuah,Ya... tapi apa guna tak hilang di dunia kalau kewujudan tidak dirasai.Kita petah berbahasa tapi kudrat langsung tak berjasa.Bila orang berbudi kita hanya tahu merasa. Kita selalu lari bila dirapat, selalu malu bila soalan diaju.Kita selalu segan memberi pendapat tapi rela mengikut dari meneraju. Sebelum menyanyi sudah bersorak dan suka berjanji dalam borak.Bukan nak kata tak ada otak tapi, cuma kita tak berfikir di luar kotak.

Dan aku mula menjadi sayu, "bunga" menangis "dia" mendayu yang mana mahu jadi cantik tetapi ragu-ragu.Bila hanya berbual mula makan angin dan perut mula kembung dan terasa mual, resah dan tidak senang hidup pun tak pernah lenang.Bila aku hunuskan keris, si musuh pula ada pistol, tradisi dikekalkan tapi adaptasi haruslah betul.

Bila bertukar pandangan dan senyum, dan mula bersalaman dan hanya sekadar berkawan dan bila cinta dah mula berputik, mulalah tak tidur malam dan berangan-angan jadi pasangan dan menjadi kenyataan.Dulu aku hilang separa masa bersama keluarga, teman-teman huru-hara takde lagi, tata, bye bye takde lagi huhu haha, takde lagi semua tu.

Dan kini..aku menyendiri dan terus memerhati..

Thursday, June 17, 2010

Kampung halaman


Tiba hujung bulan nie genaplah aku berada di hutan batu selama empat bulan dalam mencari rezeki.Banyak pengalaman dan perkara-perkara diluar jangkaan telah berlaku pada diri ini seterusnya dapat mendewasakan dan mematangkan akal fikiran ini yang sedia tak matang-matang.Tapi jauh di pelusuk lubuk hati ini tetap memeikirkan kampung halaman yang telah sekian lama ditinggalkan.

Dulu semasa belajar tidak pula terlintas di fikiran aku untuk berkerja di kota metropolitan yang sedai mencabar. Tapi, bak kata orang,jauh perjalanan luas permandangan.Tapi bila aku jenguk ke luar tingkap yang sempit ini, hanyalah pokok-pokok batu dan pokok-pokok tiruan yang tidak memerlukan penjagaan.

Banyak perkara-perkara baru yang aku pelajari tentang kehidupan di sini.Cara hidup di kota, perangai dan sikap, pergaulan bahkan perkara-perkara yang sebelum ini tidak terfikir di ruang minda juga terdapat di sini. Pernah juga terjadi pada aku yang sedang lepak bersama-sama rakan sepejabat di kedai mamak. tiba-tiba datang 2 orang gadis dan duduk di meja sebelah kami.Senyuman manis dilemparkan kepada diri ini dan terus aku tersentak kerana di fikiran aku mula terfikirkan, adakah aku ni terlalu kacak untuk gadis tersebut berbuat demikian? (ayat tak bleh blah).

Melihatkan kejadian tersebut, kawan aku mula mengatur ayat memulakan perbualan. Segalanya berjalan lancar sehinggalah...

"Pinjam duit RM 50"....kata si gadis,

Hati tu mula tersentak dan memikirkan sesuatu yang selama ini tidak pernah terfikir dalam kepala otak aku ni.

Apa pun yang terjadi banyak mengajar aku erti kehidupan.Yang pasti aku tidak sabar untuk melihat kampung halaman.

Wednesday, June 16, 2010

Award ter-istimewa


Salam berbahagia diucapkan pada segment penulisan pada kali ini.Kepada adik-adik,kakak-kakak dan mereka-mereka yang suka melayari internet tu, rapatkan muka pada skrin komputer mahupun laptop anda.Hari ini aku ingin bercakap pasal satu perkara, atau lebih lagi dikenali sebagai tabiat atau perilaku atau juga boleh disebut perangai, yang mana tak dapat nak dielakkan sewaktu berada di tempat kerja.

Aku paling suka pada perangai yang menguntungkan walaupun perangai sedemikian salah di sisi undang-undang.Benda yang menguntungkan patut di amik perhatian kerana ia menguntungkan.Tapi janganlah selalu buat, kerana ia akan mendatangkan kebencian.

Tabiat yang ingin aku perkatakan di sini adalah tabiat yang pastinya korunk sendiri tak suka.(aku berani kerat rambutlah kalau korunk suka tabiat ni).MAna tidaknya, selama berbulan-bulan aku melakukan kerja dan setakat ini menjadi salah seorang pekerja contoh (walaupun diorang tak iktiraf), mulalah timbul bibit2 pemesongan dan gangguan talian kerja aku yang selama ini berada di landasan yang lurus.Maklumlah, betul jugak kata orang, orang tak boleh tengok kita senang.

Hal demikian terjadi apabila sedang aku asyik menkey in data student ke dalam komputer yang tak berapa aku sayang, tetiba datang seorang perempuan (kategori makcik) telah mengeluarkan kata-kata yang sedikit mengoyahkan kesabaran ku.Nasib baik aku ke tempat kerja pakai kasut full hari nie (biasa pakai sliper jer), kalau tak dah melayang sliper aku kat kepala makcik tu.

Ayat manisnya berbunyi "kenapa u as a librarian tak tengok student bukak facebook" lantas dia belalu dengan senang hati dan membawa memek muka seperti baru kuar tandas, dan dia aderlah seorang berpangkat warden asrama....&*^*&^&**%^#%$$ itulah kata-yang terkeluar dari mulut manis ini selepas dier berlalu pergi.

Modus operandinya hanya berbekalkan rasa iri hati.

Dan dengan ini, award ter-istimewa ku berikan kepadanya.

Monday, June 14, 2010

Convoy da memory

video

Pernah teringat suatu masa dulu time timbulnya istilah "rempit" dan kini menjadi salah satu penularan budaya yang merunsingkan pihak "pak sedara" atau lebih dikenali lagi dengan panggilan "kuda putih". Kalau ditanya pasal rempit pada golongan-golongan veteren pastinya mereka tidak sukakan kelompok yang dinamakan dengan nama rempit.Tetapi pada mereka yang telah benar-benar tahu dan kenal dengan lebih mendalam pasal rempit adakah mereka tahu bahawa golongan ini juga banyak menyumbang kepada proses pertumbuhan pembangunan negara, walaupun tidak secara kasarnya.

Terdapat satu analisa yang telah dikeluarkan dan satu kenyataan menyebut bahawa golongan rempit di Malaysia lebih ramai jika dibandingkan dengan golongan Yakuza di Jepun. Ini menunjukkan bahawan pertumbuhan golongan bermotosikal ini jauh lebih pantas jika dibandingkan dengan golongan yakuza yang telah lama berkecimpung di dalam arena tersebut.

Jika dahulunya rempit juga lebih dikenali dengan nama mat motor, maka peredaran zaman turut sama sekali megubah nama tersebut kepada rempit dan seterusnya mengubah persepsi masyarakat dan sekali lagi namanya di uabh kepada samseng jalanan. Tetapi, adakah mereka benar-benar samseng di jalanan?Bak kata isteri P.Ramlee dalam lakonan filem 3 Abdul ketika mereka berjumpa di kedai muzik setelah malam pertama dikecewakan oleh ayah mertuanya,"dalam setandang pisang takkan semuanya busuk".

Kadang kala terfikir juga dibenak kepala ini adakah mereka yang memiliki motosikal akan di cop atau di label sebagai rempit? Kalau ya jawapannya, pastilah pakcik-pakcik tua yang memakai kopiah turut berang dengan masyarakat kerana membawa motosikal untuk ke masjid atau surau di labelkan sebagai rempit.Tapi, kenangan bersama tidak akan ku lupakan.

Sunday, June 13, 2010

Love is cinta


Bila je bercakap pasal perkataan ni, aku dah mula muak mendengarnya. "i love u" dan "love you too", sudah mula rimas dan jemu aku mendengarnya.Mana tidaknya, sebulan pertama, bak kata kawan aku "bau kentut pun wangi". Itulah yang diungkapkan oleh kawan aku bila mengetahui jika salah seorang daripada kami yang mula berputik cinta.Itulah jugak ungkapan yang pernah aku ungkapkan pada kawan2 aku yang lain apabila mereka mula dilamun cinta.

Tapi,terfikir jugak dalam benak kepala aku nie aper sebenarnya yang dikatakan orang dengan cinta.Adakah aku, mereka atau dia faham apa yang dikatakan dengan cinta?Tapi bagi aku,aku sebenarnya tidak faham apa yang sebenarnya dikatakan tentang cinta.Sebab,pengalaman yang pernah aku alami menunjukkan si dia tidak tahu yang aku cintakan dia.Everything become to worst.Kadang-kadang aku terfikir macam mana aku boleh terjerumus dalam perkara sebegini.Adakah takdir menentukan segalanya? Kerana aku tidak pernah mencari cinta.

Bila terpandangkan pasangan-pasangan lain yang bahagia bersama pasangan mereka, hati aku mula terdetik, mengapa aku tidak sebahagia mereka.Betul juga script yang dijayakan oleh cerita Farid Kamil babak Lagenda Budak Setan, "saya mencari cinta, bukan mencari perempuan.Tapi apa yang aku alami sekarang banyak membantutkan fikiran benakku ini dan banyak menganggu hidup aku.

Sebab aku sendiri sebanarnya tidak faham....apa itu cinta.

Thursday, June 10, 2010

Kawan


Bila jer bercakap pasal kawan fikiran aku mula diselubungi pelbagai kenangan-kenangan yang indah mahupun pahit apabila bersama dengan kawan-kawan. Tahun berganti tahun, bulan berganti bulan, minggu berganti minggu dan seterusnya. Tanpa aku sedari sebenarnya kehilangan ramai kawan-kawan yang selama ini bersama dengan aku.Membawa memori bersama-sama pergerakan waktu yang semakin pantas berlalu.

Bila je tiba hujung minggu di setiap minggu, hati dan otak terus memikirkan apakah yang hendak dilakukan pada hujung2 minggu.Kalau dahulu gelak tawa bersama kawan-kawan tidak pernah hilang di hujung minggu.Tapi apakan daya, keadaan merubah segalanya.Masa juga pantas berlalu dan juga merubah perilaku dan cara hidup manusia.Tidak terkecuali kawan-kawan aku sendiri.Apabila ditanya "kau tak kuar ker minggu nie? Apa barang duduk umah hujung minggu". Itulah ayat yang sering berkumandang ke corong telinga ini.Tapi apakan daya, hanya balasan senyuman yang dapat dilemparkan kepada yang bertanya.

Kadang-kadang pernah juga waktu dulu ketika aku terlalu sibuk di hujung minggu, terdengar suara laungan lantang dari kawan-kawan aku sendiri, "kau nie selalu jer kuar hujung minggu, aper cer?" lantas yang seorang lagi menjawab "komitmen dowh".Perkara yang sama aku buat, balasan senyuman turut aku lemparkan.

Tapi semua kenangan tu aku tak pernah lupakan dalam storage fikiran aku nie.Pernah juga kadang-kadang hati tersentak apabila sesuatu yang diharapkan tidak menjadi kenyataan.Tapi aku cuba memahami, sebab aku turut mengalami. Masa dan waktu telah merubah segalanya, tapi apa yang dapat aku pastikan, aku tetap di sini ketika kamu memerlukan.

Kereta


Suasana dingin di waktu pagi memungkinkan aku untuk bangun apa lagi lagu kerja dendangan meet uncle husin yang selalu membingitkan telinga dikala pagi menjelma. Bersiap ke tempat kerja adalah sesuatu yang boleh dikatakan jihad dalam diri aku ni. Mana taknya, di kala malam terlalu asyik dengan movie baru tayangan astro.Melalutlah pulak.

Bercakap pasal kereta, entah kenapa semenjak 2 menjak ni perasaan membuak-buak memikirkan tentang kereta. Sesuatu yang sangat sukar untuk aku miliki. Maklumlah, masalahnya yang sama asyik aku dengari dari kawan2 aku, duit. Dan aku tidak terlepas daripada masalah sedemikian.

Menuju ke tempat kerja menjadikan keinginan aku semakin kuat untuk memiliki kereta.Mana tidaknya, pelbagai jenis kereta dengan bermacam-macam modifikasi yang dapat aku lihat. Bila merentasi stesen minyak berhampiran dengan tempat kawasan umah aku tinggal, sebijik VR4 yang dapat aku amati. Dan apabila memasuki federal highway berhampiran midvalley, maka sebijik lagi Passo kuning pisang melintas di tepi aku dengan lagak tuannya sambil menghisap rokok. Dan aku hanya mampu memerhati.(nasib baik tak langgar kereta depan). Dan apabila sampai di jambatan pulau pinang (PJ) aku akan mula melintas sebuah kereta buruk, putih lusuh (yang tunggu cat tertanggal) yakni sebuah AVY edisi pertama. Semua peristiwa ini membuatkan hati aku rasa membuak-buak untuk memiliki kereta. Namun apakan daya, hanya waktu dan ketika menentukannya.

Rasa macam janggal

Sebenarnya aku tak tahu apa yang aku nak tulis dalam blog nie.Tengok kawan-kawan main blog, aku pun turut nak main blog, tapi sebenarnya aku sendiri pun tak tahu apa yang hendak aku war-warkan pada umum.